Kisah Rakyat

Suamiku syurrgaku. Lps suami k0ma, mngucap pnjang aku bila trbukak email suami.

Assalamualaikum. Nama aku Seri, umur 27. Suami ku K, umur 30. Sudah kahwin hampir 3 tahun (Mac 2018) tapi masih belum ada anak. Aku keje bisnes dari rumah je.

Income sesedap rasa boleh la nak manjakan diri sendiri. K pulak kakitangan krajaan. Keje office hour. Gaji boleh tahan. kitorang takde masalah kewangan walaupun c0vid ni (alhamdulillah).

Tinggal pula berdua di selatan tanah air. Yerr… baru kawin 3 tahun, mentah lagi usia perkahwinan. Tak layak nak bercakap hal rumah tangga sebab setiap orang kisahnya tak sama kan.

Aku? Alhamdulillah cukup bahagia bersama K. Yelah, belum ada tangungjawab (anak). Dugaan hidup tak banyak. Hidup berdua ni ibarat hari hari honeymoon lah. Jatuh cinta setiap hari.. Masih ada ‘spark’ walaupun dah hampir 3 tahun.

K sejenis yang sangat penyabar. Tak pernah marah, bertanggungjawab, tak kedekut, rajin, pembersih dan sangat memahami. Kalau gduh sikit sikit tu pun sebab aku saja emosi time PMS, tu pun mengada sebab nak rasa dipujuk. Cewah. Hahaha.

Hidup kami ibarat macam kekasih yang tengah seronok bercinta. Rumahtangga ni memang macam perkahwinan impian dan angan angan aku zaman bujang dulu.Duduk rumah, masak, tunggu suami balik keje pkul 5. Jemput dekat pintu. Salam ciom tangan. Makan bersama. Ahh indahnya.

Maghrib isyak akan solat jemaah sama sama dan baca quran sama sama. Then lepas isyak movie timeeee sambil makan jajan hahaha.. setiap hari ada saja benda yg nak dibualkan, tak pernah bosan. Kadang kadang sampaikan aku terfikir, kenapa hidup aku ni smooth sangat.

Macam semua apa aku impikan semua dapat. Aku sangat bersyukur… Waktu dia tido, aku tengok muka K. Aku senyum dalam hati fikir, “apalah yang aku buat sampai aku deserve orang mcmni. Dah la kacak dan wangi”. Hahaha.

K pulak jenis mulut manis. Tiap tiap hari puji aku melambung. Hari hari aku rasa dihargai dan disayangi. Hari hari dia ucap terima kasih sebab aku kemas rumah, lipat baju, masak, atau iron baju dia.

Padahal aku rasa tu bare minimum untuk tugas isteri kot. Dah la aku memang duduk rumah saja tak jaga anak pun. Nafkah pun dia bagi lebih dari cukup. Pendek kata, alhamdulillah kita orang cukup bahagia. Walaupun tak dikurniakan anak.

Tapi kitaorang tahu kita orang belum mampu, sebab tu belum ada rezeki. Pernah pregnant sekali tapi gugur di awal kandungan. Murung kejap then ok dah boleh terima kenyataan.

Lagipun seronok saja hidup berdua macamni. No pressure. Belum terfikir untuk TTC sebab terlalu selesa. Kalau ada, ada lah. Kalau takde, ok je.

Tapi, Langit tak selalu cerah. Tanggal 6 Oktober tarikh keramat, masa tengah keja, K tiba tiba jatuh pengsan. Tak sedarkan diri. Doktor sahkan dia str0ke dan ada pendrahan dalam otak. Tiba tiba je.Dia takde pnyakit, tak merkok, tapi v4pe. Memang sangat mengejut.

K k0ma selama 4 hari. Selama 4 hari tu lah hidup aku tak tentu arah. Aku rasa hidup aku gelap. Aku macam orang giila. Aku tak sanggup kehilangan dia. Hari hari aku berdoa. Alhamdulillah lepas 4 hari dia sedar dan ditahan dekat ward seminggu lebih.

Sepanjang dekat hospital, hanya seorang saja yang boleh melawat dan jaga psakit (sebab c0vid). So memang tugas aku untuk sentiasa jaga dia, teman dia. Aku bersyukur dia sedar dan stabil. Walaupun dia dah tak boleh bercakap, tak boleh bergerak.

Aku jaga dia dengan penuh kasih sayang. Asalkan dia masih ada disisi aku, aku bersyukur. Ya Allah, aku sayang sangat dekat K…. Aku janji akan jaga dia selamanya. Mujur jugak aku hanya bekerja sendiri. Duit setakat ni tak jadi masalah sebab K memang ambik takaful. Dan gaji dia so far masih berjalan.

Lagipun K memang pakar bab kewangan, so ada la pasif income dia. Dan banyak jugak dapat derma dan bantuan kawan kawan dan ahli keluarga. Sekarang K dah dibenarkan balik ke rumah.Aku jaga dia sepenuhnya atas bantuan mertua.

Mandi, tukar lampin, suap susu semua aku buat. Setiap masa aku akan cuba berbual bercakap dengan dia walaupun dia tak boleh balas. Aku teman dia. Aku tak rasa terbeban sebab memang aku sayang dia. Lagipun dah tangungjawab aku sebagai isteri.

Kalau dulu dia yang suka berkepit dan pelok aku, sekarang aku buat benda yang sama jugak, sentiasa berkepit dan pelok dia walalupun keadaan dia hanya terlantar. Dia? Hari hari menangis. Mungkin masih tak dapat terima kenyataan.

Atau mungkin tengah menahan sakit? Aku tak tahu. Yang pasti aku akan sentiasa disisi dia. Ujian aku bukan disini je. Hujung tahun 2020, aku saja explore hp K (memang dari dulu aku selalu main henfon dia).

Tapi kalini rasa nak buka email. Ternampak email dari dating apps. Aku try download dan log in guna email dia. Rupanya selama ni, sepanjang perkahwinan kami, K masih seperti orang bujang busy mencari pasangan dekat dating apps.

Ya Allah hati aku hancor seleburnya. Aku baca semua conversations dengan ramai ‘match’ dia. Allah mengucap panjang aku.

Banyak yang berunsur s3xting. Siap ada yang dah berjumpa semasa waktu bekerja. Entah apa yang dorang buat. Tapi aku boleh agak. Kebanyakan dia mencari untuk one n1ght st4nd tapi bukan malam lah, sebab malam malam dia sentiasa bersama aku. Menangis terduduk aku.

Aku deactivate account dating apps tu. Aku delete semuanya. Aku nak lupakan!

Nak jadi cerita..

2 hari kemudiannya, tiba tiba kawan lama aku contact. Dia ni kawan sekolah menengah aku, dan satu tempat keja dengan K tp department lain. Kiranya aku dan K masing masing kenal lah dia ni. Aku namakan dia, Z. Aku ingat dia nak tanya khabar ke, rupanya tak.

Z mesej aku minta maaf dan rasa nyesal takut. Atas desakan last last dia cerita dia ada hbungan sulitt dengan K. Dari sebelum aku kawin lagi, tapi K pilih aku. Dan dia still tak putus asa walaupun kami dah berkahwin.

Selama ni memang aku clueless langsung pasal kewujudan Z. Entahlah mana pergi instict kewanitaan aku, tak boleh pakai agaknya. Disebabkan ‘rezeki’ depan mata. Jadi K pun masih melayan Z walaupun dah berkahwin. Yelah, Z jauhhhhhh lebih cantik dari aku.

Hubungan mereka hanya 8-5. Dan kadang kadang akan stayback untuk projek (Allahuakbar). Dasar b4b1 menyondol. Katanya dia tak boleh lepaskan K sebab dia dah serahkan semuanya. Jadi nak K bertangungjawab.

Walaupun dia kata,dia perasan saja kewujudan dia macam perempuan s1mpanan sebab hbungan dirahsiakan dari semua orang. Tapi Z tak kisah. Sebab dah giila mungkin (ish marahnya aku!) Z siap cakap dia selalu berharap aku dan K berpisah and takkan ada anak.

Bayangkan apa aku rasa. Heart br0ken sangat! Husband aku yang aku sayang. Yang tengah sakit. Yang aku jaga sepenuh hati. Tiba tiba aku dapat tahu semua ni. Aku tak tahu nak fikir apa. Aku kecewa, sedih, dan marah. Tapi aku tak mampu nak buat apa apa.

Aku tengok K, aku kesian dengan keadaan dia sekarang. Aku nak bennci dia. Tapi bila kenang balik sepanjang 3 tahun kami bersama, tak pernah sekali pun dia sakitkan hati aku. Dia terlalu baik dan selama ni dia jaga aku dengan sangat sempurna. Aku bahagia bersamanya.

Takkan aku nak tinggalkan dia sekarang? Cuma apa yang dia buat belakang aku, aku tak dapat terima. Lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. Mungkin aku pun tak cukup baik. Sebab tu diuji macamni.

Ataupun ni cara Allah nak bersihkan dosa dia. Atau mungkin aku yang tak cukup sempurna untuk dia. Layanan tak cukup baik kot selama ni sampai dia sanggup ‘makan’ luar. Aku simpan sorang diri sebab tak boleh cerita dekat sesiapa.

Dekat K pun aku tak cakap apa apa. Aku buat macam biasa je. Tapi hati aku hancur, sakit. Aku luahkan dekat sini bukan untuk reader semua kec4m K. Tapi lebih kepada untuk doakan aku untuk lupakan semua ni.

The thing i wish i never knew. Sampai bila bila pun aku harap aku taktahu benda ni. Biarlah aku hidup dalam penipuan sekalipon.

K masih tangungjawab aku. Dia masih syurrga aku.Aku taknak aku jaga dia secara terpaksa. Aku pasti K dah insaf.

Keadaan dia pun dah makin improving sekarang. Doakan dia cepat sihat dan dosa kami diampunkan.

Suamiku syurrgaku.

Dulu, dia buatkan hidup aku bagai disyurga. Sekarang, dia jalan untuk aku menuju ke syurrga. InshaAllah. Lastly, untuk menjadikan confession ni tak sia sia. Aku nak selitkan beberapa nasihat.

1. Jaga nfsu, jaga pergaulan, jaga batas, dan jaga maruah. Baik laki mahupun perempuan. Kalau Allah marah, kejap saja Dia boleh tunjuk.

2. Sepandai pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah juga. Kalau kita rasa kita hebat sangat buat jahat tak kantoi, ingatlah bahawa kuasa Allah tu lagi hebat. Takkan ada apa yang kita boleh sembunyikan dari Allah. Semua Dia tahu. Tak malu ke buat maksiiat?

3. Tak semua benda yang kita nak kita akan dapat, kalau dah lelaki tu dah berpunya, jangan sesedap rasa nak menyondol. Dosa besar tu.

4. Segeralah bertaubat sebelum terlambat. Taubat taubat taubat selagi bernyawa. Jangan tunggu lepas kawin atau dah tua baru nak berubah. Yakin ke sempat hidup sampai tua? Yakin ke sempat kawin? Kang ajal yang menjemput dulu.

5. Hidup ni penuh ujian. Ujian tanda Allah sayang. Dia nak bagi pahala lebih. Jadi, sabar dan redha selagi mampu. K dengan ujian dia, Z dengan ujian dia, dan aku pun dengan ujian aku.

6. Hidup dekat dunia ni sekejap je. Semuanya pinjaman. Kita hidup untuk beramal bekal untuk akhirat. Jadi, kumpul kebaikan sebanyak mungkin.

7. Bahagia tu sementara, derita pun sementara. Akhiratlah yang kekal abadi.

8. Jauhi maksiiat.

9. Sejahat mana pun kita, solat jangan tinggal. Tu benda pertama yang Allah akan soal nanti.

10. Jangan turutkan hawa nfsu sebab nfsu sifatnya takkan pernah cukup dan takkan pernah puas. Lawan lawan lawan! InshaAllah ada ganjaran yang menanti atas usaha penat lelah kita. Ambil iktibar.
Sekian…

Antara Reaksi Reaksi Warganet.

Shazaa Humairah – Susah nak cakap. Tapi nak cakaplah jugak. Patutlah suami tu baik sangat rupanya baik ada makna. Skandal bukan sorang. Ramai. Nak bersangka baik lagi ke sis?

Hikmahnya mungkin Allah nak pelihara sis dari terus terjebak dengan penipuan suami. Beritahu suami sis, pastu suruh dia bertaubat.

Nanti dah baik, kalau dia buat biarlah Allah yang balas dengan seberat berat ujian.

Rinn Haniss – Beratnya ujiannn, huhu. Sesetengah lelaki ni memang nak sorang perempuan untuk dikahwini, tapi nak jugak ada skanndal.

Dia nak suruh isteri tu layan camna lagi supaya tak cari lain. Haih, susah betol la. Confessor baiknya awak. Kalau sayalah dia duk strok tu saya kasi penampor sedas, hantaq dia balik kat makpak dia… Jantan tak guna betol dah ada isteri duk currang kat dating appsss.

Carik laki lain lah buat suami, dia dah tak berkemampuan dah tu tersadai atas katil je. Buat apooo…

Norizan Mamat – Salam. Betul, orang yang dapat memaafkan, orang yang bahagia. Yang mampu melupakan lagi bahagia. Sebab tu juga, kalau sejenis tak berapa kuat dan sangat sayang suami, pejam mata jangan jadi FBI. Bahagia rasa hati bila kita bersangka baik suci murni.

Apa pun, semoga bahagia dan dapat melupakan.

Tips melupakan ? Ambil secawan air, boh gula, kacau kacau. Biarkan semalaman kat tempat terbuka. Esok minum. Biasanya ada semut. Telan dengan semut semut tu. Amalkan sebulan. Semoga suami cepat sembuh.

Adawiyah Shaarani –‘Aku luahkan dekat sini bukan untuk reader semua kecamm K..’Owhh tak fair langsung untuk tak kecamm suami kau.

Unfair kalau nak salahkan Z semata. Masa laki confessor bermukah dengan Z (dan entah berapa juta perempuan lain) dia bukanlah OKU, kanak2 belum mumayyiz, ataupun di mandrem.

Sebaliknya dia buat dengan kerelaan sendiri. Laki mu PILIH untuk bermukah dengan perempuan lain. It’s takes two to tango. Z penyondol, tapi laki mu juga adalah sejenis jantan yg membiarkan diri dis0ndol. Berhenti kaitkan syurrga dengan lelaki macam tu.

Puan Dida – Baru nak kate beruntung dapat K. Sekali plot twist dia, peh parah. Mungkin awak calon syurrga sebab masih boleh sabar jaga K walaupon dah tau kebenaran.

Kalu saya? Memang tak la. Kalu setakat currang wasap wasap mungkin boleh di maafkan (pikir sejuta kali). Tapi kalu sampai tahap berziina, sorry to say. Memang bye2 la.

3 tahun dia tak sakiti awak? Bukan tak sakiti. Banyak dia buat jahat kat awak tu cuma awak taktau.

Kalu betol awak pilih untuk jaga K, semoga awak dapat lupakan segala kecurrangan dia. Kalu K dah baik, please bagitau dia awak dah tau aktiviti dia so that dia berubah (if dia berubah la).

Semoga di permudahkan urusan awak. Kalu takleh lupa, blah je. Bukan tak kesian dia sakit but please kesian diri sendiri dulu sebab tak mustahil if dia sihat dia buat lagi perangai jhanam ni.

Salwa Muharram – Teruslah berbakti pada suami, sayangi dan cintailah dia tanpa syarat. Dosa dia yang lepas antara dia dengan Allah, siapalah kita h4mba yang lemah untuk menghukom beliau.

Sebenarnya ini ujian utk awak, dan perantara ujian ini melalui suami. Prcayalah tiada satu ujian pun Allah datangkan sia sia.

Lagi besar ujian lagi besar hikmahnya. Solat, sabar dzikir. InsyaAllah satu persatu hikmahnya akan diperlihatkan.

Sumber – Seri, isteri yang mencari syurrga. (Bukan nama sebenar) via IIUMC.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *